Reformasi relevan walau Anwar kurang popular, kata pemimpin PKR


Zaim Ibrahim

Anwar Ibrahim insiprasi perjuangan Parti Keadilan Nasional ditubuhkan pada 1999 yang seterusnya menjadi PKR (2003) apabila bergabung dengan Parti Rakyat Malaysia. – Gambar fail The Malaysian Insight, 6 September, 2020.

WALAU populariti Anwar Ibrahim menurun, pemimpin partinya percaya gerakan Reformasi yang dicetuskan presiden PKR itu tetap relevan sebagai gerakan politik utama dalam negara.

Sejak ia digerakkan pada 2 September 1998 apabila Anwar dipecat dari jawatan timbalan perdana menteri, gerakan itu memberi sumbangan besar, kata pemimpin ini.


Bermula July 2018, akses bagi laporan penuh hanya untuk anda yang melanggan. Daftar sekarang dan nikmati satu (1) minggu akses percuma!

Langgan sekarang!


Daftar atau log masuk di sini untuk komen.


Komen