Boikot pilihan raya atau undi rosak: Satu manifesto anak muda


ZF Zamir

KETIKA Pakatan Harapan (PH) mengumumkan calon perdana menteri beberapa hari lalu, saya sedang kedinginan di kota Tokyo. Suhu turun serendah 2 darjah Celcius.

Bersama-sama ketika saya menggeletar kedinginan pada hujung minggu itu adalah buku “Perahu Mabuk” tulisan Saut Situmorang.


Bermula July 2018, akses bagi laporan penuh hanya untuk anda yang melanggan. Daftar sekarang dan nikmati satu (1) minggu akses percuma!

Langgan sekarang!


Daftar atau log masuk di sini untuk komen.


Komen


  • Boikot atau undi rosak. Mentaliti tidak bertanggung jawab. Kalau jenerasi muda berpaksikan mentaliti tersebut...maka akan lebih jahanamlah jenerasi akan datang. Apa yang lebih penting?...kekal kleptokrasi? atau selamatkan negara dari kemusnahan?

    Adakah boikot atau undi rosak dapat membawa perubahan....atau cuma tindakan mengikut nafsu?

    Dimuat naik 2 tahun yang lalu oleh Putra Kraken