Bagaimana Srivijaya beri jaminan makanan pada 684 Masehi?


Faisal Tehrani

KITA mempunyai sebuah kerajaan yang aneh. Ketika negara berdepan dengan krisis jaminan makanan, menteri dan pembesarnya sedang berusaha menjadikan bahasa Melayu sebagai bahasa Asean. Kerajaan yang aneh ini nampaknya masih terlalu lembab memastikan  keupayaan negara kita untuk memastikan bekalan makanan yang mencukupi untuk rakyat.

Jaminan makanan biasanya diukur berdasarkan nisbah pergantungan import dan sara diri, yang mengukur berapa banyak komoditi pertanian terpilih diimport.


Bermula July 2018, akses bagi laporan penuh hanya untuk anda yang melanggan. Daftar sekarang dan nikmati satu (1) minggu akses percuma!

Langgan sekarang!


Daftar atau log masuk di sini untuk komen.


Komen