Campur tangan kerajaan perlu untuk tangani krisis ekonomi, kata ahli ekonomi


Sheridan Mahavera

Ravindran menyarankan agar kerajaan menyusun struktur arahan dan kawalan untuk menguruskan kemelesetan seperti yang pernah digunakan untuk mengatasi krisis kewangan 1998. – Gambar fail The Malaysian Insight, 6 Jun, 2020.

CAMPUR tangan kerajaan dalam ekonomi diperlukan dalam jangka masa pendek bagi mencegah kemelesetan kerana pemulihan ekonomi akan memakan masa terlalu lama dengan bergantung kepada sektor swasta dan penggunaan, kata penganalisis.

Walaupun pakej rangsangan ekonomi dilaksanakan demi memastikan perniagaan terus bertahan dan pemberian wang tunai kepada isi rumah adalah baik, namun ahli ekonomi, Ravindran Navaratnam dari Dewan Perniagaan Malaysia-China berkata Putrajaya harus mempertimbangkan untuk mengaktifkan aktiviti perniagaan untuk beberapa bulan ke depan.

Ini akan mendorong ekonomi bertahan dari terus merudum di masa hadapan, katanya semasa webinar hari ini.

Pendekatan ini dianggap dapat meningkatkan “bahagian bekalan” dalam ekonomi dan bukan hanya permintaan, kata Ravindran.

Cadangan Ravindran adalah berdasarkan rancangan pemulihan ekonomi jangka pendek Putrajaya bernilai RM35 bilion yang diumumkan semalam. Ini bertujuan untuk membantu perniagaan kecil dan sederhana untuk bertahan dari penggunaan yang perlahan dan bagi membantu syarikat mengekalkan pekerja.

Ravindran berkata contoh campur tangan kerajaan dari sisi bekalan dan permintaan adalah semasa Perang Dunia II ketika Inggeris melaksanakan dan membiayai pengeluaran pesawat tempur.

“Masalah dengan krisis ini adalah bukan hanya dari sisi permintaan tetapi juga dari sisi bekalan yang harus pemerintah campur tangan,” kata Ravindran dalam webinar yang berjudul “Covid-19 Safety Net for People and the Economy: How to Fund it?’”

“Secara selektif dan untuk jangka waktu pendek, pemerintah dapat mempengaruhi sisi permintaan dan bekalan,” katanya lagi.

“Ini satu-satunya cara, saya percaya kita akan dapat tarik kembali pekerjaan dengan cepat. Sekiranya kita menunggu sektor swasta, dengan perlesenan dan pembiayaan mereka, ini akan memakan masa yang terlalu lama dan keadaan akan menjadi lebih teruk.

“Oleh itu, saya cadangkan peranan yang lebih besar harus diambil kerajaan dalam krisis ini. Jangan bimbang tentang pembiayaan, kerana krisis sama seperti perang dan tidak ada yang membicarakan defisit semasa perang. “

Untuk mencapai hal ini, Ravindran menyarankan agar kerajaan menyusun struktur arahan dan kawalan untuk menguruskan kemelesetan seperti yang pernah digunakan untuk mengatasi krisis kewangan 1998.

Struktur tiga lapisan itu adalah hubungan dengan bank, syarikat bertujuan khas, sektor swasta dan pekerja dengan kerajaan menjadi penentu aliran dana dan aktiviti komersial.

“Kita harus menghentikan kemelesetan ini dan kerajaan harus berbelanja. Ia memiliki bank pusat dan harus menggunakannya untuk membiayai jaringan keselamatan sosial.

“Jaring keselamatan kewangan sangat penting. Ini semua perbelanjaan defisit dalam waktu terdekat kerana kutipan cukai hampir mustahil apabila syarikat mengalami kerugian dan ramai orang kehilangan pekerjaan.

“Oleh itu, kerajaan harus berbelanja bagi meningkatkan produk domestik kasar.” – 6 Jun 2020.


Daftar atau log masuk di sini untuk komen.


Komen